SI CANTIK (Siswa Pencari Jentik)

SI CANTIK (Siswa Pencari Jentik)

Berdasarkan Surat Direktur Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Kementerian Kesehatan RI Nomor HK.02.02/IV/30.18/2019 perihal Kesiapsiagaan Peningkatan Kasus DBD, disampaikan bahwa Kabupaten Wonogiri Jumlah Kasus DBD tahun 2019 meningkat sebanyak 59 kasus dibandingkan dengan tahun 2019 24 kasus.  Hingga saat ini peran serta dalam pelaksanaan PSN belum optimal, masih banyak masyarakat yang belum melaksanakan PSN secara rutin. Upaya pencegahan penyakit khususnya yang ditularkan oleh vektor tidak hanya menjadi tanggungjawab instansi pemerintah, tetapi peran serta masyarakat juga perlu ditingkatkan sehinga program pengendalian bisa berhasil secara maksimal, bentuk peran serta dalam mewujudkan lingkungan yang sehat bebas dari vektor penyakit selain upaya menjaga kebersihan bagi setiap masyarakat di lingkungan masing – masing, perlu juga adanya partisipasi aktif dan kepedulian masyarakat sendiri untuk ikut membantu mengawasi lingkungan dari kehidupan binatang atau vektor penyakit. Salah satu bentuk partisipasi dan kepedulian masyarakat terkait dengan pengawasan terhadap kehidupan vektor penyakit khususnya keberadaan nyamuk aedes aegypty adalah keterlibatan masyarakat dalam JUMANTIK. Jumantik merupakan salah satu bentuk pemeberdayaan masyarakat terhadap pengawasan keberadaan dan kehidupan vector khususnya pengawasan terhadap kehidupan jentik nyamuk aedes aegypty yang merupakan vector penyakit demam berdarah. Keberadaan JUMANTIK sangat diperlukan untuk deteksi dini adanya vector. PSN 3M secara rutin dapat membantu menurunkan kepadatan vector, berdampak pada menurunnya kontak antara manusia dengan vector, akhirnya terjadinya penurunan kasus DBD. Kelompok anak sekolah merupakan bagian kelompok masyarakat yang dapat berperan strategis, mengingat jumlahnya sangat banyak sekitar 20% dari jumlah penduduk Indonesia adalah anak sekolah SD, SLTP dan SLTA. Anak Sekolah tersebar diseluruh wilayah, baik daerah perkotaan maupun pedesaan. Peran serta anak sekolah sebagai jumantik dapat digunakan untuk menanamkan perilaku hidup bersih dan sehat (PHBS) pada usia dini, yang akan digunakan sebagai dasar pemikiran dan perilakunya dimasa yang akan datang. Selain itu, menggerakan anak sekolah lebih mudah dibandingkan dengan orang dewasa dalam pelaksanaan PSN.  Jika anak sekolah mampu dijadikan agent of change/ agen perubahan untuk memotong rantai jentik penyebab DBD maka Puskesmas Giriwoyo II memiliki program pembinaan dan pembentukan kader siswa pencari jentik di sekolah di wilayah kerja UPTD Puskesmas GIRIWOYO II, Hal ini selaras dengan program Ketua Umum TP PKK Wonogiri Ibu Verawati Joko Sutopo yang memprakarsai program Jumantik Cilik Pada Tahun 2018.