Nyedak Rondo UPTD Puskesmas Baturetno 1

Nyedak Rondo UPTD Puskesmas Baturetno 1

Inovasi Nyedhak Rondo atau Nyetor Dahak Lorone (TBC) Ketondo merupakan inovasi yang didirikan oleh UPTD Pukesmas Baturetno 1. Adanya capaian penemuan suspek TBC pada TW.1 tahun 2019 yang kurang lebih hanya 10% 937) dari target SPM 100% (362) membuat Pukesmas Baturetno 1 berusaha untuk membuat sebuah inovasi dalam rangka menanggulangi permasalahan TBC di Kecamatan Baturetno, yang kemduian ditindaklanjuti dalam rakor lintas sector dan linprog hingga kerjasama dengan pihak desa/kader untuk bersama-sama mendukung tercapainya target SPM dalam rangka menuju tercapainya eliminasi TBC tahun 2050. Tuberculosis yang merupakan fokus permasalahan dari inovasi Nyedhak Rondo merupakan penyakit infeksi pada saluran pernafasan yang disebabkan oleh bakteri Microbakterium Tuberkulosis, dimana bakteri ini merupakan bakteri basil yang kuat sehingga memerlukan waktu lama untuk mengobatinya. Umumnya, bakteri ini lebih sering menginfeksi organ paru-paru (90%) dibandingkan ddengan bagian tubuh lainnya. Kasus TBC di Baturetno 1 pun suspek sebanyak 333 penderita. Program dari inovasi Nyedhak Rondo sebagai bentuk inovasi dalam penanganan kasus TBC di Baturetno 1 pun dengan mengirimkan dahak, maka proses skrining atau pelacakan dari penderita TBC akan dengan mudah ditemukan. Program ini juga melibatkan peran masyarakat melalui pembentukan kader TB daan pemberdayaan kelompok masyarakat. Dalam rangka pelaksanaan kegiatan ini pun memiliki alur yang memudahkan dalam proses kegiatan, diantaranya adalah : Sosialisasi program dan pelatihan kader TB. Sosialisasi ini dijalankan melalui surat serta melalui pertemuan yang dilaksanakan secara berkala. Selain itu, dalam pelatihan kader TB, dilaksanakan dengan merekrut kader TB kemudian memberikan pelatihan mengenai penjaringan suspek TB, kunjungan rumah, pengambilan dan pengiriman dahak. Pelaksanaan uji. Dilakukan dengan tim melakukan uji coba program (simulasi). Pelaksanaan program. Kegiatan point ke 3 ini dilaksanakan ketika hasil evaluasi terhadap uji program dinyatakan efektif dan efisien dalam meningkatkan kepuasan pelanggan dan memperoleh umpan balik pelanggan. Pelaporan. Pelaporan ini berupa tim pelaksana program akan melaporkan kasil kegiatan kepada penanggung jawab inovasi. Monitoring dan evaluasi. Inovasi Nyedhak Rondo pun memiliki berbagai manfaat dan tujuan yaitu : meningkatkan cakupan skrining terhadap penderita Tuberkulosis, meningkatkan peran serta aktif masyarakat dalam memberantas penyakit Tuberkulosis, mengatasi keterbatasan sumber daya kesehatan dalam penanggulangan penyakit tuberculosis, serta meningkatkan indeks kepuasan pelanggan pelayanan rawat inap di UPTD Pukesmas Baturetno 1. Diharapkan program ini terus berjalan sehingga dapat mencapai eliminasi TBC pada tahun 2050 mendatang.